Beranda / Ekonomi / Garuda Indonesia Cegah Penularan Virus Zika
shafiyyatul.com

Garuda Indonesia Cegah Penularan Virus Zika

Jakarta – Maskapai pelat merah PT Garuda Indonesia (Persero) tengah berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan RI melalui Kantor Kesehatan Pelabuhan di sejumlah bandara berkelas internasional dalam menyiapkan langkah-langkah pencegahan terhadap penyebaran virus zika yang saat ini mulai muncul di beberapa negara tetangga.

VP Corporate Communications Garuda Indonesia Benny S Butarbutar mengatakan pihaknya melaksanakan dan terus memonitor langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah penyebaran virus zika baik di dalam lingkungan internal Garuda Indonesia maupun dalam prosedur penanganan penumpang sesuai dengan yang telah ditetapkan Kementerian Kesehatan RI.

“Saat ini kami telah mensosialisasikan informasi mengenai virus zika serta prosedur pencegahan virus tersebut kepada seluruh karyawan Garuda Indonesia Group, terutama bagi mereka yang langsung menangani penumpang. Kami juga telah menyiapkan pendistribusian aerosol untuk proses sterilisasi dari serangga di kabin pesawat yang akan dioperasikan dari Singapura ke berbagai destinasi, termasuk penerbangan lanjutan ke London,” kata Benny di Jakarta, akhir pekan lalu.

Di samping itu, PT Garuda Indonesia juga berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan RI melalui Kantor Kesehatan Pelabuhan juga otoritas kesehatan Singapura mengenai prosedur penanganan penumpang.

Benny menuturkan, Kementerian Kesehatan RI memang telah menerbitkan surat edaran No.PM.01.03/VII.6.2/2441/2016 pada 1 September 2016 yang meminta maskapai penerbangan untuk meningkatkan kewaspadaan untuk mencegah dan mendeteksi penyebaran zika. Surat edaran tersebut menginstruksikan setiap penumpang yang masuk ke Indonesia dari Singapura akan diberikan Kartu Kewaspadaan Kesehatan (Health Alert Card) di setiap pintu masuk bandara yang harus dibawa selama berada di Indonesia.

“Health Alert Card ini akan didistribusikan oleh awak kabin kami di atas pesawat ke seluruh penumpang asal Singapura. Penumpang diharuskan mengisi kartu tersebut sebelum turun dari pesawat, dan penumpang dengan gejala-gejala tertentu diharuskan untuk segera melaporkan diri ke unit kesehatan terdekat dengan membawa kartu tersebut,” ujar Benny.

Dalam prosedur antisipasi penyebaran virus zika yang disampaikan oleh Kementerian Kesehatan RI, disebutkan juga awak pesawat diwajibkan melaporkan kepada Air Traffic Controller (ATC) apabila pada penerbangan tersebut terdapat penumpang yang menyampaikan keluhan sakit dan gejala panas, agar pada saat mendarat, Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) dapat segera memberikan pemeriksaan dan pelayanan kesehatan.

Menurut Benny, Garuda Indonesia secara berkala melakukan proses disinfeksi pesawat setiap dua minggu, baik untuk area kabin (penumpang) maupun zona cargo (barang). Di samping itu, di lingkungan internal Garuda maupun anak perusahaan, terus memberikan sosialisasi untuk awareness terhadap penyebaran virus Zika ini, juga secara rutin telah dilaksanakan fogging setiap dua minggu sekali di seluruh kantor Garuda maupun anak perusahaan di seluruh Indonesia.

Garuda Indonesia saat ini melayani penerbangan dari dan menuju Singapura sebanyak 13 penerbangan setiap harinya, yang dilayani dari Jakarta (sembilan penerbangan setiap hari), Surabaya (satu kali setiap hari), Denpasar (dua kali setiap hari), dan Medan (satu kali setiap hari).

sumber: wartaekonomi.co.id

Baca Juga

shafiyyatul.com

Arcandra Kembali Jadi Menteri ESDM hingga Holding BUMN

JAKARTA – Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla membuka penyelenggaraan Indonesia Business & Development (IBD) Expo …