Beranda / Saintek / Misteri ‘Sungai Darah’ di Kutub Utara
shafiyyatul.com

Misteri ‘Sungai Darah’ di Kutub Utara

Warga di kota Norilsk, Rusia, geger. Sebab, air di Sungai Daldykan di dekat kota mereka mendadak berubah merah. Semerah darah!

Sebagian penduduk ketakutan. Berbagai spekulasi bermunculan. Di antara mereka mengira perang nuklir akan meletus.

Tetapi, sebagian yakin perubahan warna tersebut disebabkan oleh kecelakaan pabrik pengolahan nikel. Warga khawatir kecelakaan tersebut mencemari sungai dan saluran air lainnya di seluruh negeri.

Perubahan warna air tersebut pertama kali terlihat di dekat sebuah pabrik peleburan Nadezhda Metallurgical Plant, milik perusahaan Norilsk Nikel.

Kota terpencil Norilsk terletak di Lingkaran Kutub Utara dan lebih dari seperempat penduduk kota yang berjumlah 210.000 jiwa bekerja di pabrik tersebut.

Nadezhda Metallurgical adalah tambang nikel terbesar ke lima di dunia dan lebih dari setengah produksinya adalah palladium yang digunakan untuk membuat knalpot mobil dan perhiasan.

Banyak warga yang memposting status ke media sosial merasa prihatin dengan perubahan warna Sungai Daldykan. Beberapa mengatakan mereka yakin limpasan tersebut berasal dari pabrik peleburan di dekatnya, sementara yang lain percaya bijih mineral telah bocor ke dalam air.

Beberapa komentator di Typical Norilsk, yang merupakan bagian dari situs jejaring sosial RusiaVK, mengatakan perubahan warna air itu adalah ‘tanda dari Tuhan bahwa perang nuklir akan segera terjadi. Sementara yang lain menyebutnya sebagai ‘sungai darah’.

ABC News menulis, mantan pekerja pabrik, Evgeny Belikov, mengatakan penampungan di dekat dengan pabrik juga berwarna merah darah dan pekerja biasa menyebutnya ‘laut merah’.

” Di musim dingin, saljunya juga berwarna merah. Di satu sisi terlihat indah, tapi di sisi lain menakutkan karena itu adalah bahan kimia,” kata Belikov.

Hasil Investigasi ternyata menurut Siberian Times, saat ini sedang dilakukan penyelidikan yang mengaitkan perubahan air sungai dan produksi Nadezhda Metallurgical yang dikurangi.

” Sampai hari ini, Divisi Kutub Utara Norilsk Nickel tidak menemukan kebocoran limbah industri ke Sungai Daldykan,”  kata seorang juru bicara Nadezhda Metallurgical.

” Namun, pemantauan lingkungan di sekitar sungai dan fasilitas produksi perusahaan tetap dilakukan, termasuk menggunakan helikopter.”

Baca Juga

shafiyyatul.com

John Ellenby, Bapak “Laptop Lipat” Tutup Usia

Industri PC tengah berduka. Salah satu tokoh yang dihormati, John Ellenby meninggal dunia pada pertengahan …